fbpx
BangliPeristiwa

Maling Satroni Pura Dalem Desa Adat Bangbang

Bangli,Mediapelangi.com-Maling bisa beraksi didua Pura yakni  Pura Dalem Baleran dan Pura Dalem Pingit di Desa Adat Bangbang, Tembuku, Bangli diacak-acak. Sejumlah pretima berupa batu dan uang kepeng dibiarkan berserakan di sekitar gedong penyineban masing-masing.

Informasi yang dihimpun ditempat kejadian ini diketahui krama adat Bangbang saat melakukan kegiatan bersih-bersih di Pura Dalem Baleran serangkaian dengan rerainan  Anggar Kasih sekitar pukul 06.30 WITA. Dimana, saat mereresik tersebut, warga melihat pintu (Lawangan) terbuka.  Kejadian ini kemudian dilaporkan ke pihak prajuru, kemudian dilaporkan ke Mapolsek Tembuku. Dalam beberapa menit, petugas Polsek Tembuku pun turun ke lokasi.

Ketua  Wahana Saba  Desa Adat Bangbang Dewa Made Sumerta saat  ditemui, Selasa (12/09/2017) mengatakan dua pura ini dibobol maling hampir dalam waktu yang bersamaan. Untuk Pura Dalem Baleran, jelas dia, diketahui saat krama  gotong- royong bersih-bersih serangkain dengan rerainan anggar kasih.  Sementara kejadian, di Pura Dalem Pingit diketahui krama yang hendak bersembahyang serangkaian dengan upacara mebiyukukung  oleh krama subak setempat. “Kejadian ini kemudian kami laporkan ke Polsek Tembuku,”jelasnya.

Baca Juga:  Pohon Tumbang Tutup Akses Jalur Denpasar-Singaraja

Lanjut dia, sesuai pengecekan petugas  di Pura Delem Baleran tidak ada pretima yang hilang. Pelaku hanya membuka dan mengeluarkan pretima dari penyimpanan. Kotak pretima ditemukan pas di depan gedong penyipenan. Begitu juga dengan pretima di Pura Dalem Pingit yang berupa batu tidak hilang. Jumlah pretima yang mencapai  15 batu tetap utuh.  “Di Pura Dalem Pingit pelaku merusak gembok. Kebetulan gemboknya sudah tua sehingga mudah dipatahkan,”ungkapnya.

Kapolsek Tembuku AKP  Gede  Sunjaya Wirya saat ditemui, membenarkan adanya kejadian tersebut. Pasca menerima laporan pihaknya telah turun ke lokasi untuk melakukan olah TKP. Jelas dia, kejadian itu diketahui warga sekitar pukul 06.30, saat melakukan kerja bakti. “Kejadiannya diperkirakan  Senin malam, pasalnya kemarin sore  pemangku setempat melihat pintu gedong penyimpenan masih utuh dan tidak ada kejanggalan sama sekali,”tegasnya.

Jelas dia, sejak sebulan ini warga setempat memang tidak melakukan jaga malam (pakemitan ) lantaran ada kesibukan upacara  di Pura Puser Tasik. Hal ini, rupanya diketahui para pelaku sehingga mereka melakukan aksi percobaan pencurian. “Pelaku hanya mengacak-acak dua gedong penyimpenan. Mungkin lantaran tidak menemukan barang yang diinginkan seperti barang berharga mereka hanya merusak tempat penyimpenan pratima,”ujarnya.

Dia lanjut mengatakan pihaknya hingga kini masih melakukan penyelidikan untuk mengungkap pelaku. Sementara kepada warga desa adat, dia menghimbau agar tetap mengintensifkan pekemiitan guna mencegah hal serupa terjadi lagi dan demi keamanan”tegasnya.(*mp).

Berita Terkait

Back to top button
error: Konten ini terlindungi.