Alumni ITB Berikan Ide dan Gagasan Untuk Membangun Bali

30
foto- Cagub Wayan Koster Temu Ikatan Alumni Institut Teknologi Bandung (IA ITB) Provinsi Bali di Hotel Inna Grand Bali Beach Sanur, Denpasar, Senin (1/4),

DENPASAR, MEDIAPELANGI.com – Temu Ikatan Alumni Institut Teknologi Bandung (IA ITB) Provinsi Bali di Hotel Inna Grand Bali Beach Sanur, Denpasar, Senin (1/4), menjadi ajang penyampaian ide dan gagasan untuk membangun Bali kedepan. Ide dan gagasan ini dititipkan kepada Wayan Koster, yang akan bertarung dalam Pilgub Bali 27 Juni mendatang. Apa saja itu?

Dalam hal digital ekonomi kreatif, tampil memaparkan gagasannya adalah I Gusti Putu Kompyang, Ketut Medi Suarta dan Gede Brawiswara. Dalam paparannya, I Gusti Putu Kompyang berharap Wayan Koster dapat mendorong peran serta aktif masyarakat Bali dalam pembangunan digital ekonomi kreatif. Di sisi lain, bonus demografi harus dimanfaatkan dengan baik, di mana sesungguhnya manusia Bali memiliki keunggulan dalam hal kreativitas. Yang perlu dilakukan saat ini adalah meningkatkan kesiapan SDM (Sumber Daya Manusia) masyarakat Bali. “Tinggal pelatihannya kepada petani, nelayan dan sektor lainnya agar bisa berperan aktif dalam digital ekonomi kreatif,” ujar I Gusti Putu Kompyang. Digital ekonomi kreatif diyakininya akan menyerap tenaga kerja dalam rangka memutus angka kemiskinan di Bali.

Berikutnya, Ketut Medi Suarta menuturkan jika Bali layak dikembangkan sebagai pusat ekonomi digital kreatif. Bagi dia, digital ekonomi kreatif bisa menjadi poros baru sebagai penggerak roda ekonomi masyarakat. “Bali ini sangat tepat dijadikan pusat digital ekonomi kreatif. Bali dan kekayaan alamnya sangat menarik, Bali punya daya tarik dan terbuka bagi siapapun. Banyak star up yang bergerak di Bali,” ujar dia. Yang perlu dilakukan oleh pemerintah adalah mendorong dengan anggaran, dana pinjaman, menghubungkan dengan pasar dan menyiapkan regulasi dan memberikan insentif. Semua itu bisa dilakukan sepanjang maindset masyarakat bisa berubah.

Soal ekspor impor Bali dipaparkan oleh Bagus John Sujayana yang memaparkan data mengejutkan tentang ekspor impor Bali. “Ekspor kita di Bali per tahun adalah US$500 juta atau senilai Rp7-8 triliun. Itu belum termasuk industri logistiknya seperti pengangkutan dari Bali ke negara tujuan,” katanya.

Solusinya, ia meminta Koster untuk memperhatikan infrastruktur ekspor langsung ke negara tujuan. Tak hanya ekspor yang memiliki nilai ekonomis tinggi, dalam hal obat herbal dan bio teknologi cukup mendatangkan uang besar bagi Bali. Prof Gelgel Wirasutha memaparkan saban tahun pangsa pasar dunia untuk obat herbal dan bio teknologi senilai US$50 juta.

“Di Indonesia pada tahun 2017 kita impor nilainya mencapai Rp16 triliun, termasuk didalamnya obat herbal,” ucapnya. Ia berharap Koster mau memperhatikan industri obat herbal dan bio teknologi yang memiliki nilai ekonomis tinggi.

Tak hanya sekadar itu, untuk industri lain yang bisa dikembangkan dalam konteks teknologi pangan disampaikan oleh Ratih yang memiliki konsentrasi terhadap hewan lebah. Katanya, produksi pangan 80 persen penyerbukannya oleh lebah. “Semua produk pertanian semuanya tergantung oleh lebah. Bali mungkin bisa mencontoh ini,” papar dia.

Soal sampah dipaparkan oleh alumni ITB bernama Ayu Widiasari yang berharap ada perubahan karakter maayarakat Bali untuk persoalan sampah. “Sangat kecil kita yang mulai memilah sampah dari rumah kita sendiri. Angkanya baru 1 persen,” tukasnya.

Dan masih ada beberapa lagi ide dan gagasan yang disampaikan  untuk pembangunan Bali yang disusun berdasarkan kajian akademis.(mp)