“Gemah Ripah“ Pengelolaan Sampah Berbasis Masyarakat

32

Tabanan,mediapelangi.com-Program pengelolaan sampah berbasis masyarakat  melalui  kegiatan Gemah Ripah, adalah upaya  Pemerintah mewujudkan pengelolaan sampah yang berwawasan lingkungan, dengan melibatkan partisipasi seluruh lapisan masyarakat. Untuk itu ,Senin(09/10) bertempat di Kantor Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Tabanan.

Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tabanan melaksanakan  bimtek (Bimbingan Teknis) pengelolaan sampah anorganik menjadi kerajinan tangan. Pesertanya adalah anggota-anggota dari bank sampah yang ada di Kabupaten Tabanan .

Dalam kesempatan tersebut  Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tabanan AA  Ngurah Raka Iscwara, kembali menegaskan  perlunya penerapan   istilah 3R (reuse, reduce, dan recycle) dalam pengelolaan sampah. Mulai dari Reuse berarti menggunakan kembali sampah yang masih dapat digunakan untuk fungsi yang sama ataupun fungsi lainnya. Reduce berarti mengurangi segala sesuatu yang mengakibatkan sampah. Dan Recycle berarti mengolah kembali (daur ulang) sampah menjadi barang atau produk baru yang bermanfaat.

“ Sebenarnya istilah 3R ini telah membumi di masyarakat tapi dalam penerapan masih terjadi kendala. terutama dalam memilah sampah. Inilah  kendala yang utama. Apalagi ada anggapan di masyarakat , kebersihan masih menjadi tugas pemerintah,”ucapnya.

Oleh karena itu,Raka Icwara mengapreasi kegiatan bimtek pengelolaan sampah  tersebut, karena melibatkan anggota –anggota bank sampah, berarti  kedepan peran serta masyarakat dalam pengolahan sampah dapat dioptimalkan. ”Kedepan diharapkan hanya residu yang akan dibuang ke TPA,  sampah organic sudah dijadikan kompos dan yang organic dijadikan barang bernilai ekonomis, seperti kerajinan tangan. Sehingga sampah yang ke TPA  berkurang ,”harapnya.

Dirinya berharap kedepan melalui bimtek pengolahan sampah anorganik, bisa menghasilkan  produk-produk bercirikan kekhasan  Tabanan. “Misalkan produk yang mencirikan DTW Tanah Lot, DTW Ulundanu, Jatiluwih dan DTW lainya. Artinya produk-produk yang dihasilkan memiliki ciri khas ,”ujarnya

Sebelumnya Ketua Panitia Ni Made Ayu Wikarmini yang juga Kepala Bidang Pengolahan Sampah  Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tabanan melaporkan bahwa dalam  program  pengelolaan sampah berbasis masyarakat,  dilakukan  dengan kegiatan Gemah Ripah, yaitu gerakan masyarakat mandiri peduli sampah.

“ Sejak tahun 2013 hingga tahun 2015, kegiatan  Gemah Ripah  sudah kami sosialisasikan di 10 kecamatan. Di tahun 2016, telah dilalukan bimtek pengolahan sampah organik menjadi kompos, dan tahun ini kita lanjutkan dengan bimtek pengolahan sampah anorganik menjadi kerajinan tangan, “terangnya.

Dirinya melanjutkan,  di tahun 2017 bimtek pengelolaan sampah anorganik menjadi kerajinan tangan  akan berlangsung selama 4 hari dengan peserta yang berasal dari anggota  bank sampah yang ditunjuk oleh masing- masing camat, baik yang sudah terbentuk maupun yang belum terbentuk dengan total peserta sebanyak  85 orang. “ Peserta kita bagi menjadi 4 kelompok, untuk hari pertama diikuti  21 orang dari anggota 12 bank sampah, hari kedua sebanyak 20 orang berasal dari  13 bank sampah , di hari ketiga  diikuti anggota 12 bank sampah dengan jumlah peserta 22 orang dan hari terakhir tanggal 12 oktober 2017, diikuti 22 orang yang berasal dari anggota 13 bank sampah,”ungkapnya.

Masih kata Ayu Wikarmini,peserta bimtek akan diberikan materi oleh dua narasumber , pertama oleh  I Dewa Nyoman Sukadana, Kasi perizinan dan kelembagaan Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Kabupaten Tabanan dengan materi manfaat sampah untuk menunjang ekonomi keluarga, dan Materi Bank Sampah mengolah sampah menjadi berkah diberikan oleh  I Gede Wayan Sukaja,Kasi Aneka Industri Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Tabanan.

Sebelumnya peserta  bimbingan teknis menerima baju kaos  yang secara simbolis diserahkan oleh Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tabanan AA Ngurah Raka Icwara @hmstbn-*mp.