Ny Putri Koster : Wujudkan Bali Bebas Stunting

108
Ketua TP PKK Provinsi Bali Ny Putri Koster. (Ist)

DENPASAR, MEDIAPELANGI.com – Stunting telah menjadi salah satu isu nasional yang mendapat perhatian serius dari pemerintah. Stunting tidak hanya menyangkut tinggi badan anak yang tidak sesuai dengan standar sesuai seusianya, namun stunting mengancam intelektualitas anak dan menghambat pertumbuhan otak generasi emas bangsa.

Meskipun angka stunting di Bali dapat dikatakan  lebih rendah dari nasional, bukan berarti upaya penanganan dan pencegahan stunting di Bali terhenti begitu saja. Pencegahan dan penanganan stunting tidak bisa hanya menjadi pekerjaan rumah pemerintah semata, perlu sinergitas dan kerja sama semua pihak termasuk di dalamnya masyarakat hingga tingkat keluarga untuk bersama sama berupaya menurunkan angka stunting hingga ke titik nol.

Harapan tersebut disampaikan oleh Ketua TP PKK Provinsi Bali  Ny Putri Koster saat menjadi narasumber  pada Dialog Forum Koordinasi Kehumasan yang mengangkat tema Diseminasi Informasi Dalam Rangka Percepatan Penanggulangan Stunting di Bali, di Ruang Sandat Kantor Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik Provinsi Bali, Depasar, Selasa (26/11/2019).

Baca Juga:  Perubahan Struktur OPD Tidak Akan Timbulkan Gejolak, Ini Kata Gubernur Koster

Lebih lanjut, Ny Putri Koster menyampaikan bahwasanya dalam upaya menurunkan angka stunting, sosialisasi baik upaya pencegahan dan penanganan stunting amat penting. Masyarakat perlu mendapatkan informasi yang benar dan tepat terkait pencegahan stunting, apa sebenarnya stunting, apa faktor penyebabnya dan bagaimana penanganannya.

“Sosialisasi sampai ke tingkat keluarga sangat penting mengenai pencegahan dan penanganan stunting. Semua pihak harus bersinergi, lakukan kewajiban sesuai tupoksi masing masing. PKK gencarkan sosialisai melalui Pokja, Dinas Kesehatan juga gencar lakukan sosialisasi penanganan. Semua pihak bersinergi untuk wujudkan Bali bebas stunting,” ujarnya.

Ny Putri Koster juga menambahkan peran penting media dalam upaya sosialisasi stunting di tengah masyarakat. Media diharapkan semakin gencar dalam mengedukasi masyarakat dengan menyajikan pemberitaan stunting dan informasi yang tepat dan benar  terkait stunting ke tengah masyarakat. Dengan kerja sama yang mencakup semua lini ini, maka diharapkan masyarakat akan mendapatkan informasi yang benar, baik dalam upaya pencegahan maupun penanganan stunting di Bali.

Baca Juga:  Terungkap, Prasetyo Aji Prayoga Nekat Tusuk Wanita yang Dibokingnya

Sebelumnya, Kepala Dinas Komunikasi , Informatika dan Statistik Provinsi Bali  I Nyoman Sujaya dalam sambutannya menyampaikan bahwasannya sosialisasi untuk memperkenalkan dan mengedukasi masyarakat tentang apa itu stunting dan bagaimana pencegahannya juga memegang peranan penting dalam penanganan stunting. Untuk mendorong percepatan penanganan stunting diperlukan penyebar luasan informasi yang melibatkan semua pihak termasuk di dalamnya forum kehumasan.

“Saya harap dari forum ini, informasi yang didapatkan akan disebar luaskan sesuai dengan tugas dan fungsi masing masing. Dengan dukungan semua pihak, kami yakin stunting di Bali akan turun bahkan tidak ada ,” tuturnya.

Pada Dialog Forum Kehumasan kali ini menghadirkan narasumber terkait stunting di Bali, di antaranya Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali Ketut Suarjaya dan Ketua PWI Bali Dwikora Putra.  Turut dihadiri oleh anggota forum koordinasi  kehumasan Provinsi Bali serta undangan lainnya.(mp/amb/rls).