Warga Tolak Pembangunan Pabrik Limbah Medis di Pengambengan

419
Warga Desa Pengambengan turun ke jalan membentangkan spanduk penolakan pembangunan pabrik limbah B3 medis di pintu masuk Desa Pengambengan, Kecamatan Negara, Jembrana, Bali, Minggu (12/1/2020).

JEMBRANA, MEDIAPELANGI.com – Puluhan warga Desa Pengambengan, Kabupaten Jembrana Bali, menggelar aksi damai menolak rencana pembangunan pabrik pengolahan limbah medis atau limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun) di desa mereka.

Warga khawatir jika pabrik pengolahan limbah medis atau limbah B3 dibangun akan berdampak buruk terhadap lingkungan dan pabrik pengolahan ikan yang selama ini mendongkrak prekonomian warga di desa ini.

Dengan membentangkan spanduk yang bertuliskan penolan mereka terhadap rencana pembangunan pabrik pengolahan limbah medis B3 di desa mereka.

Spaduk penolakan ini kemudian mereka pasang di gapura yang merupakan pintu masuk menuju desa, dengan harapan aspirasi mereka akan dibaca semua orang yang akan masuk ke Desa Pengambengan ini.

Baca Juga:  Warga Banjar Munduk Jalani Karantina Selama 14 Hari

Selain memasang beberapa spanduk penolakan, warga juga melakukan aksi pembubuhan ribuan tandantangan pada sebuah kain putih sepanjang hampir empat meter, sebagai bentuk dukungan mereka terhadap aksi penolakan rencana pembangunan pabrik pengolahan limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun) medis ini.

Penolakan warga terhadap rencana pembangunan pabrik pengolahan limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun) medis di desa mereka lantaran Desa Pengambengan merupakan setra perikanan,” kata korlap  Humaidi disela aksi, Minggu (12/01/2020).

Baca Juga:  Dua Pemotor Tewas Usai Adu Jangkrik di Jalan Desa Warnasari Jembrana

Aktifitas pabrik pengolahan limbah B3 medis tersebut dikhawatirkan dapat mengganggu ekosistem laut dan mencemari lingkungan sekitar.

Wacana pembangunan pabrik pengolahan limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun) medis ini sejatinya sudah bergulir sejak tahun 2017 lalu.

Ada dua perusahaan yang rencananya membangun pabrik pengolahan limbah B3 medis di Desa Pengambengan ini.

Namun lantaran adanya penolakan dari warga hingga kini pabrik tersebut belum dibangun, dan saat ini hanya menyisakan lahan kosong seluas 16 are dan 18 are yang menurut informasi sudah dibeli oleh dua perusahaan tersebut.(mp/ka-ak)

    TINGGALKAN KOMENTAR

    Please enter your comment!
    Please enter your name here